About Me

header ads

Indonesia Negara Paling Radikal dalam Hal Kesabaran

Jangan bersedih, Allah bersama orang-orang yang sabar

SUNGGUH beruntung bangsa ini dan bukan sekedar keberuntungan tapi memang Tuhan menciptakan Negara bernama Indonesia sebagai pusat dunia. Kekayaan alam yang melimpah dan sumber daya manusia yang luar biasa.

Soal kekayaan alam baik di darat, laut maupun udara tidak terhitung jumlahnya. Di darat, ada gunung yang menyuburkan, barang tambang yang dapat dimanfaatkan dan bahkan hutan yang  kaya akan flora dan faunanya. Belum lagi di laut, ikan-ikannya dipaneh tidak ada habisnya. Begitupun sumber daya manusianya bangsa ini selalu melahirkan orang-orang cerdas, ada BJ. Habibie, Syahrir, Tan Malaka, Soekarno dan Hatta. Kita selalu juara di olimpiade matematika, fisika maupun robotik. Yang pasti sungguh luar biasa bangsa ini.

Namun banyak para peneliti, pakar, atapun akademisi berbagai bidang baik ekonomi, politik, sosial dan budaya, “salah” dalam mempersepsikan apa yang terjadi saat ini di republik tercinta ini. Mereka mengira kita sedang dijajah, mengalami krisis ekonomi atapun secara sederhananya bangsa ini sedang dirundung duka dan luka.

Mereka tidak tahu kalau bangsa ini memegang prinsip leluhurnya untuk tidak serakah dan tamak terhadap kekayaan yang telah diterimanya. Hal ini sesuai dengan petuah jawa yang mengatakan, “Memayu Hayunig Bawono, Ambrasto dhur angkoro” (Manusia hidup di dunia harus mengusahakan keselamatan, kebahagiaan dan kesejahteraan; serta memberantas sifat angkara murka, serakah dan tamak.)

Bahkan prinsip “Urip Iku Urup” (Hidup itu Nyala, Hidup itu hendaknya memberi manfaat bagi orang lain disekitar kita, semakin besar manfaat yang bisa kita berikan tentu akan lebih baik). Itu selalu dipraktekkan, lihat saja bangsa lain diperbolehkan untuk memanfaatkan kekayaan kita.

Ada kisah orang bijak yakni Abu Bakr al-Warraq yang berkata, “Kalau engkau bertanya kepada KERAKUSAN siapakan bapaknya? Dia menjawab KERAGUAN terhadap yang maha agung. Kalau engkau bertanya apakah PEKERJAANYA?, “Mengumpulkan peurunan nilai-nilai dan KERENDAHAN BUDI”. Kalau engkau bertanya apakah TUJUANNYA?,Untuk menjadi sasaran siksa dan kedustaan.”

Jangan kau bersedih atas apa yang tidak bisa engkau miliki, dan jangalah memikirkan sesuatu yang membuatmu sedih sebab ia hanya akan membuatmu semakin pedih.”